Jumat, 24 Maret 2023 11:03

Polisi-Geng Narkoba Brasil Baku Tembak, 11 Orang Tewas

Ilustrasi (int)
Ilustrasi (int)

Selain 11 orang tewas, dua wanita, berusia 53 dan 62 tahun, terluka dalam bentrokan itu, kata kantor berita G1.

RIO DE JANEIRO, PEDOMANMEDIA - 11 orang dilaporkan tewas dalam baku tembak antara polisi dengan geng narkoba Comando Vermelho di favela dekat Rio de Janeiro, Brasil. Baku tembak terjadi setelah polisi menyergap tempat persembunyian mereka.

Dilansir AFP, Jumat (24/3/2023), polisi awalnya mendatangi favela untuk menggerebek geng Comando Vermelho termasuk pemimpinnya yang menjadi buronan. Polisi sipil memastikan bahwa penggerebekan "masih aktif" di Kompleks Salgueiro di kota Sao Goncalo, bagian dari wilayah metropolitan Rio.

Tujuan penggerebekan itu adalah "menangkap anggota Comando Vermelho (geng) dari negara bagian (utara) Para yang berlindung di distrik itu," kata pernyataan polisi.

Comando Vermelho adalah salah satu geng kejahatan tertua dan terbesar di Brasil, yang sangat berfokus pada perdagangan narkoba. Saat tiba di favela, "polisi diserang oleh penjahat," yang menyebabkan "baku tembak yang intens," kata polisi sipil.

Gubernur negara bagian Para, Helder Barbalho, mengatakan di Twitter bahwa "Leonardo Araujo, yang dikenal sebagai buronan 'L41', tewas dalam bentrokan dengan agen keamanan. Dia adalah pemimpin utama organisasi kejahatan terbesar yang beroperasi di Para dan juga memerintahkan berbagai serangan di RJ," atau Rio de Janeiro.

Sementara, gubernur negara bagian Rio Claudio Castro mentweet bahwa "dua penjahat yang mengendalikan geng kriminal di (negara bagian timur laut) Sergipe dan Para ditangkap," merujuk pada penangkapan hari Kamis dan operasi lain di bagian utara kota.

Selain 11 orang tewas, dua wanita, berusia 53 dan 62 tahun, terluka dalam bentrokan itu, kata kantor berita G1.

Menurut polisi, operasi hari Kamis secara khusus menyasar orang-orang yang bertanggung jawab atas serangkaian serangan terhadap agen keamanan publik di Para, di mana 40 petugas tewas sejak 2021.

Itu juga diluncurkan untuk menargetkan pemimpin geng yang "terlibat dalam serangan baru-baru ini" di bagian barat Rio, di mana beberapa mobil dibakar pada Rabu..

Amnesty International Brazil mengecam pemerintah Rio, mengatakan tindakannya "sangat mematikan" dan bagian dari "pelembagaan kebijakan pemusnahan" di wilayah Sao Goncalo.

"Berapa lama populasi favela berkulit hitam dan terpinggirkan harus menahan kebijakan perang yang mendorong polisi di Rio?" tweet LSM itu.

Lebih dari 1.300 orang tewas di tangan polisi di negara bagian Rio de Janeiro pada 2021, menurut proyek data Violence Monitor.

 

Editor : Muh. Syakir
#Geng Narkoba Brasil
Berikan Komentar Anda