Senin, 03 Juni 2024 15:29

Green Eterno Ditolak, Lokasi Proyek PSEL Makassar Bakal Digeser ke Bontoa

Ilustrasi (int)
Ilustrasi (int)

Proyek PSEL adalah proyek investasi yang diestimasi menelan anggaran Rp2 triliun lebih. Proyek ini dimenangkan oleh PT Grand Puri Indonesia.

MAKASSAR, PEDOMANMEDIA - Pelaksana proyek pengolahan sampah menjadi energi listrik (PSEL) Kota Makassar mengakui adanya penolakan terkait lokasi proyek di Green Eterno, Kecamatan Tamalanrea. Lokasi proyek berpeluang digeser ke kawasan Bontoa.

"Kita baru akan rapat hari ini membahas itu (penolakan warga). Sementara masih dikaji," jelas Direktur Grand Puri Indonesia, Harun yang merupakan pelaksana proyek PSEL, Senin (3/6/2024).

Menurut Harun, saat ini pihaknya memiliki lokasi alternatif jika Green Eterno dibatalkan. Lokasinya ada di Bontoa, yang berjarak sekitar 500 meter dari lokasi awal, Eterno.

Baca Juga

"Lokasi di Bontoa cukup ideal karena luasnya 9 hektar lebih. Sementara lahan efektif yang kita butuhkan hanya sekitar 6,1 hektare. Jadi cukup representatif di sana," terang Harun.

Secara legalitas, lokasi di Bontoa juga memiliki alas hak dan dokumen sah. Harun mengaku pihaknya telah melakukan verifikasi atas dokumen lahan di Bontoa.

"Sudah. Kita sudah periksa dokumennya. Semua aman," jelasnya.

Hanya saja, bagaimana pun kata Harun, pengalihan lokasi tetap harus dikaji bersama.

"Karena itulah kita mau rapat dulu hari ini. Kita tunggu apa hasilnya," katanya.

Harun mengatakan, lokasi harus ditetapkan secepatnya. Sebab rencana ground breaking akan dilakukan bulan ini.

Sebelumnya, masyarakat Kelurahan Bira dan Parangloe, Kecamatan Tamalanrea, Kota Makassar, menolak proyek pengolahan sampah menjadi energi listrik (PSEL) yang akan dibangun di kompleks pergudangan Green Eterno Tamalanrea. Penolakan disuarakan warga karena banyaknya dampak sosial yang bakal muncul jika proyek ditempatkan di Green Eterno.

Sementara di Bontoa dinilai sangat cocok untuk PSEL. Selain luas lahannya yang mencapai 10 hektar lebih (SHM), juga berada tak jauh dari Sungai Tallo sebagai bahan baku air untuk proyek tersebut.

Lahannya juga sudah bersertifikat dan memilili akses jalan cukup lebar, yang bisa dilalui armada sampah ke lokasi PSEL. Lokasi tersebut juga jauh dari permukiman penduduk sehingga tidak banyak berdampaak ke masyarakat sekitar.

Proyek PSEL adalah proyek investasi yang diestimasi menelan anggaran Rp2 triliun lebih. Proyek ini dimenangkan oleh PT Grand Puri Indonesia.

Proyek ini akan dimulai bulan Juni 2024 dan diperkirakan akan beroperasi dua tahun ke depan.

 

Editor : Muh. Syakir
#Proyek PSEL
Berikan Komentar Anda