Rabu, 10 Juli 2024 17:25

Bersinergi Bangun Indonesia Timur, Pemprov Sulsel dan PBD Teken MoU Industri dan Perdagangan

Pj Gubernur Sulsel, Prof Zudan sebelah kiri, dan Pj Gubernur Papua Barat Daya, Prof Musa'ad sebelah kanan
Pj Gubernur Sulsel, Prof Zudan sebelah kiri, dan Pj Gubernur Papua Barat Daya, Prof Musa'ad sebelah kanan

Pj Gubernur PBD menyatakan pentingnya dukungan dari berbagai Provinsi, terutama Sulawesi Selatan

MAKASSAR, PEDOMANMEDIA - Dalam rangka menindaklanjuti arahan Presiden terkait kerjasama antar daerah, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Selatan (Sulsel) melakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua Barat Daya (PBD). Penandatanganan MoU berlangsung di Rumah Jabatan (Rujab) Gubernur Sulsel yang menandai kolaborasi penting antara kedua Provinsi dalam pembangunan daerah terjalin, Selasa (09/07/2024) malam.

Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan, Prof Zudan Arif Fakrulloh, bersama Penjabat Gubernur Papua Barat Daya, Prof Mohammad Musa'ad, menandatangani MoU yang mencakup kerjasama di bidang industri dan perdagangan.

Penandatanganan ini merupakan langkah konkret dalam upaya memajukan pemerintahan dan hubungan sosial kemasyarakatan kedua daerah di Indonesia bagian Timur.

Baca Juga

"Saya merasa berbahagia dan senang kita bisa berkolaborasi dalam kerjasama pemerintahan," ujar Prof Zudan. 

Zudan juga menegaskan bahwa kerjasama ini merupakan arahan langsung dari Presiden Jokowi yang disampaikan oleh Menteri Dalam Negeri, dengan tujuan saling mendukung kelebihan dan kekurangan masing-masing daerah.

Sulawesi Selatan berkomitmen membantu Papua Barat Daya, provinsi ke-38 yang baru terbentuk di Indonesia, terutama dalam bidang digitalisasi pemerintahan, pengembangan SDM, dan pemenuhan kebutuhan pangan. 

"Insya Allah Papua Barat Daya cepat maju. Kami siap mendukung, berkolaborasi, dan bersinergi untuk membangun prestasi," tambahnya.

Sementara itu, Prof Mohammad Musa'ad menyatakan pentingnya dukungan dari berbagai provinsi, terutama Sulawesi Selatan, bagi Papua Barat Daya yang masih membutuhkan banyak pembenahan.

"Sulawesi Selatan adalah poros kawasan timur Indonesia. Kami berterima kasih, dalam waktu relatif singkat penandatanganan ini bisa berlangsung," ujarnya.

Papua Barat Daya memiliki berbagai potensi, seperti pariwisata terkenal dengan Raja Ampat, serta potensi migas, nikel, dan batubara. 

Prof Musa'ad berharap dukungan dari Sulawesi Selatan dapat mendorong investor untuk berinvestasi di Papua Barat Daya, sehingga tidak hanya menjadi daerah penghasil bahan mentah, tetapi juga mampu memproduksi sendiri.

Selain itu, Prof Musa'ad menyoroti pentingnya kerjasama pangan, pendidikan, dan kesehatan antara kedua provinsi.

"Banyak pasien dari Papua Barat Daya dirujuk ke sini, kami juga telah menandatangani MoU dengan Rektor Unhas untuk dokter spesialis. Semua ini perlu dipayungi dengan kesepakatan bersama di tingkat Provinsi," jelasnya.

Penulis : Nober Salamba
Editor : Redaksi
#Pemprov Sulsel #Pemprov Papua Barat Daya
Berikan Komentar Anda
Epaper
Cover Epaper
Populer