Senin, 18 Oktober 2021 20:16

Menanti Kolaborasi Pemkab Lutra-UGM, Sulap Limbah Kelapa Sawit

Indah Putri Indriani
Indah Putri Indriani

Luwu Utara memiliki potensi limbah kelapa sawit yang cukup besar. Empat pabrik memproduksi sawit 30 ton per jam.

LUTRA, PEDOMANMEDIA - Limbah kelapa sawit bakal disulap menjadi pundi-pundi baru di Luwu Utara. Kolaborasi dengan UGM, Pemkab Lutra akan memanfaatkan limbah ini untuk mendongkrak pendapatan petani.

Dalam program ini, Pemkab Luwu Utara bekerja sama dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan Direktorat Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Gajah Mada

Senin(18/10/2021), digelar Sosialisasi dan Promosi Sociopreneurship Usaha Kecil Menengah (UKM) Berbasis Sawit dengan Tema “Pemanfaatan Limbah Kelapa Sawit untuk Pembudidayaan Jamur”. Sosialisasi berlangsung di Aula La Galigo Kantor Bupati Luwu Utara.

Baca Juga

Bupati Indah Putri Indriani menyebutkan Luwu Utara memiliki potensi limbah kelapa sawit yang cukup besar. Ia mengatakan, saat ini Luwu Utara memiliki empat pabrik kelapa sawit yang rata-rata memproduksi sawit 30 ton per jam.

“Kalau 30 ton per jam berarti ada limbah yang lebih besar dan lebih banyak, minimal dalam jumlah yang sama dan kita menginginkan limbah ini tidak menjadi masalah karena banyak limbah menjadi masalah baru,” ungkap Indah.

Menurutnya, limbah yang tidak dikelola dengan baik akan menjadi polusi bagi masyarakat umum. Untuk itu, dia berharap kegiatan sosialisasi ini bisa menjadi solusi mengatasi masalah limbah kelapa sawit.

“Kita harap melalui kegiatan ini, limbah tak lagi jadi masalah, tapi jadi solusi,” harapnya.

Dikatakannya, Sosialisasi dan Promosi Sociopreneurship UKM ini memiliki manfaat besar, sehingga peserta bisa memberi kontribusi bagaimana mengelola limbah kelapa sawit. Sehingga memberikan kesejahteraan bagi petani sawit.

“Banyak sekali manfaatnya dan saya harap kita tak hanya mengikuti sosialisasi, tapi menjadi bagian penting dari kontribusi BPDPKS yang didampingi perguruan tinggi, sekaligus ini wujud kolaborasi pentahelix,” imbuhnya.

Untuk itu, Bupati perempuan pertama di Sulsel ini mengucapan terima kasih kepada semua pihak, sehingga kegiatan ini dapat terlaksana.

“Semoga kegiatan yang kita lakukan hari ini dapat meningkatkan kesejahteraan petani sawit di Luwu Utara,” tandasnya.

Sementara Direktur Pengabdian kepada Masyarakat UGM, Prof Ir Irfan Dwidya Prijambada mengatakan apa dilakukan ini untuk memberikan manfaat bagi masyarakat.

“Saya optimistis dengan kehadiran bapak-ibu, usaha yang kita kelola akan berhasil,” yakin Irfan.

Prof Irfan pada kesempatan itu juga berharap dukungan Bupati dan jajaran Pemerintah Kabupaten Luwu Utara ini dapat diwujudkan bersama. Yakni bagaimana menyukseskan petani sawit dan bagaimana memanfaatkan limbah kelapa sawit dengan baik untuk kesejahteraan petani sawit.

Editor : Muh. Syakir
#Kelapa Sawit #Pemkab Lutra #Bupati Lutra Indah Putri Indriani
Berikan Komentar Anda
Epaper
Cover Epaper
Populer