Rabu, 29 September 2021 19:59

2 Kontraktor Sebut Bukan NA, Fee Rp450 juta Diterima Edy Rahmat

Sidang lanjutan kasus dugaan suap Nurdin Abdullah digelar Rabu (29/9/2021).
Sidang lanjutan kasus dugaan suap Nurdin Abdullah digelar Rabu (29/9/2021).

Rober membenarkan jika dirinya pernah menyerahkan uang kepada pejabat di lingkup Pemprov Sulsel. Yakni kepada Eks Sekdis PUTR Sulsel, Edy Rahmat (ER).

MAKASSAR, PEDOMANMEDIA - Dua kontraktor yang dihadirkan dalam sidang lanjutan dugaan suap Gubernur Sulsel nonaktif Nurdin Abdullah (NA), Rabu (29/9/2021) mengakui tak pernah menyerahkan uang kepada NA. Keduanya menyebut, fee diterima oleh Edy Rahmat.

Keduanya adalah Rober Wijoyo dan Petrus Yalim. Selain Rober dan Petrus, JPU KPK juga menghadirkan sejumlah kontraktor. Mereka adalah Yohannes Tyos, Yusuf Rombe Passarin, Andi Indar, Yusman Yusuf. Satu saksi lainnya, Mega Putra Pratama mangki.

Saat dicecar pertanyaan oleh JPU KPK, saksi Rober Wijoyo membantah adanya pemberian uang sebesar Rp1 M kepada NA melalui ajudan Syamsul Bahri (SB). Ia hanya memberikan beras yang dikemas dalam sebuah kardus.

Baca Juga

"Saya mau berikan sampel beras Tarone khas Luwu sebanyak 10 kg untuk Pak NA. Saat itu berasnya saya titip ke ajudan Syamsul Bahri dimasukkan dalam kardus dan ketemu di Jl Perintis," ungkap Rober.

Saksi mengaku bahwa Nurdin Abdullah (NA) tak pernah meminta dana apapun kepadanya. Selain beras 10 kg untuk NA, juga ada penyerahan beras sebanyak 10 ton kepada NA untuk dibagikan kepada masyarakat yang terdampak Covid-19. 

"Beras 10 ton itu nilainya Rp80 jt. Kan dulu covid-19 dan PPKM jadi saya sebagai pengusaha mau membantu masyarakat yang terkena covid-19. Saya langsung datang ke rujab tanpa diminta bantuan oleh Pak NA, berasnya diangkut pakai satu mobil truk dan diterima langsung oleh NA," jelasnya.

Meski begitu, saksi Rober membenarkan jika dirinya pernah dimintai dan menyerahkan uang kepada pejabat di lingkup Pemprov Sulsel. Yakni kepada Eks Sekdis PUTR Sulsel, Edy Rahmat (ER).

"Saya pernah dimintai uang oleh Edy Rahmat. Dia bilang butuh uang sebagai jaminan terkait proyek karena kebetulan waktu itu saya ada kerja proyek," bebernya.

"Saya dimintai Rp58 jt dan sifatnya tidak resmi sebagai jaminan atas proyek saya. Duitnya tidak balik sampai sekarang," tambahnya.

Bukan cuma saksi Rober yang pernah menyerahkan uang ke Edy Rahmat, tetapi saksi Petrus Yalim mengaku juga pernah memberikan Edy Rahmat uang sebanyak Rp450 jutap.

"Waktu itu Edy Rahmat meminta jaminan denda katanya untuk pegangan mereka kalau sewaktu-waktu ada temuan terkait pengerjaan proyek," terangnya.

Petrus juga pernah didatangi oleh Edy Rahmat untuk dimintai uang operasional untuk perjalanan ke luar kota.

"Pernah kasih Rp5-10jt untuk operasional Edy kalau dia keluar kota," pungkasnya.

Editor : Muh. Syakir
#Kasus Suap Nurdin Abdullah #KPK #Nurdin Abdullah
Berikan Komentar Anda
Epaper
Cover Epaper
Populer