Selasa, 12 Oktober 2021 20:09

IPO Sarankan Gerindra Jangan Buru-buru Capreskan Prabowo, Ini Alasannya

Prabowo Subiato bersama para menteri (Foto: Int)
Prabowo Subiato bersama para menteri (Foto: Int)

Prabowo Subianto sedikit turun pada Mei 2021 elektabilitasnya tercatat 34,1 persen dan pada September 2021 turun ke 30,8 persen. 

JAKARTA, PEDOMANMEDIA - Partai Gerindra disarankan tidak terburu-buru untuk menyatakan ke publik bahwa akan mengusung kembali Prabowo Subianto.

Saran itu disampaikan Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah seperti dikutip dari RMOL, Selasa (12/10/2021).

Dedi melihat, upaya menyuarakan pencapresan Prabowo di tahun 2024 mendatang bermuatan upaya menguji publik akan sosok pria yang kali ini menjadi Menteri Pertahanan itu.

Baca Juga

"Statemen pengusungan Prabowo di 2024 lebih pada upaya menguji publik, terlalu dini jika itu sebuah keputusan final, mengingat ada dilema," demikian kata Dedi.

Dedi mengingatkan agar Gerindra tidak gegabah membuat keputusan final dan mulai mempertimbangkan untuk mengusung Sandiaga Uno.

Alasan Dedi, Sandiaga Uno tidak hanya memiliki elektabilitas yang tinggi, tetapi juga memiliki tingkat kesukaan publik jauh lebih tinggi ketimbang Prabowo.

Terlebih, dari berbagai hasil survei Prabowo terus mengalami penurunan elektabilitas.

"Gerindra miliki tokoh potensial di luar Prabowo, dan sama elitnya, yakni Sandiaga Uno. Meski sama populer, Sandiaga miliki tingkat kesukaan publik yang jauh lebih tinggi dibanding Prabowo," terang Dedi.

Sekretaris Jendral Partai Gerindra, memaparkan sejumlah alasan yang memastikan Prabowo bakal kembali maju di perhelatan akbar lima tahunan tersebut.

"Itu sebabnya, kita semua ingin agar Ketua Dewan Pembina dan Ketua Umum Gerindra, Pak Prabowo, dalam Pilpres 2024 maju sebagai Capres," ujar Muzani kepada wartawan, Minggu (29/8).

Muzani memaparkan, Partai Gerindra mempunyai jargon perjuangan yang berbunyi "berasal dari rakyat dan berjuang bersama rakyat", yang di mana itu menjadi satu alasan pihaknya memajukan kembali Prabowo yang memiliki sikap berbakti kepada bangsa dan negara.

Temuan terbaru Saiful Mujani Research & Consulting (SMRC), elektabilitas pada simulasi tertutup tiga nama, Prabowo Subianto sedikit turun pada Mei 2021 elektabilitas tercatat 34,1 persen dan pada September 2021 turun ke 30,8 persen. 

Penulis : Saiful
Editor : Amrin
#Prabowo Subianto # Partai Gerindra # Pilpres 2024
Berikan Komentar Anda